Eksposisi Kisah Para Rasul

oleh: Pdt. Budi Asali MDiv.


KISAH RASUL 24:1-27

I) Tuduhan terhadap Paulus (ay 1-9).

1)   Para penuduh (ay 1).

a)   Tokoh-tokoh Yahudi:

Mereka ini mau membuang waktu, tenaga, pikiran, dan uang, untuk pergi ke Kaisarea, yang berjarak sekitar 80 km dari Yerusalem, untuk menghancurkan Paulus.

Penerapan:

Kalau saudara hidup dan melayani Tuhan dengan benar, jangan heran kalau saudarapun dibenci dan dimusuhi seperti ini!

b)   Tertulus:

·        Tertulus adalah nama Romawi.

Ada orang-orang yang percaya bahwa ia adalah orang Yahudi, karena pada jaman itu banyak orang Yahudi menggunakan nama Romawi. Tetapi saya lebih setuju dengan pandangan kedua yang mengatakan bahwa Tertulus adalah seorang Romawi yang memeluk agama Yahudi. Alasannya: dalam ay 2 akhir ia mengatakan ‘bangsa kami’. Ini salah terjemahan! NIV/NASB: ‘this nation’ (= bangsa ini). Tetapi dalam ay 6 akhir ia berkata ‘hukum Taurat kami’.

·        Tertulus adalah seorang ‘pengacara’.

NIV: lawyer (= pengacara)

NASB: attorney (= pengacara)

RSV: spokesman (= juru bicara)

KJV/NKJV: orator (= ahli pidato)

Calvin: rhetorician (= ahli bicara)

Jelas bahwa orang ini adalah orang yang disewa oleh tokoh-tokoh Yahudi, karena dianggap mampu menolong mereka untuk menghancurkan Paulus.

2)   Tuduhan Tertulus (ay 2-8).

a)   Pendahuluan (ay 2-4):

·        Ini kata-kata munafik dan bersifat menjilat!

Tertulus, yang mewakili tokoh-tokoh Yahudi itu, bisa memuji-muji Feliks seperti itu, padahal fakta menunjukkan bahwa mereka sangat membenci pemerintahan Romawi yang pada saat itu menjajah mereka. Juga ahli sejarah Josephus mengatakan bahwa Feliks adalah orang yang tamak (bdk. ay 26), kejam (dalam ay 27 ia diganti, karena ia melakukan pembantaian yang menyebabkan orang-orang Yahudi protes kepada kaisar Romawi), dan suka berfoya-foya. Bahwa Tertulus justru memuji orang sebejat Feliks menunjukkan bahwa saat ini ia sedang menjilat!

Penerapan:

Kalau saudara sedang berbicara dengan pejabat, orang kaya, langganan besar, calon mertua, atau pendeta saudara, apakah saudara juga bermanis mulut, mengeluarkan kata-kata munafik, menjilat dengan mengeluarkan pujian yang tidak benar?

·        Pasti Feliks senang mendengar kata-kata Tertulus itu!

Penerapan:

Apakah saudara senang kalau mendengar jilatan terhadap diri saudara? Apakah saudara senang menerima pujian, yang saudara tahu tidak benar? Yang mana lebih saudara senangi: orang yang selalu bicara blak-blakan, yang bahkan berani menunjukkan kesalahan saudara, atau orang yang selalu menjilat dan memuji-muji saudara?

Fakta menunjukkan bahwa biasanya orang kaya dan orang yang mempunyai jabatan / kedudukan tinggi, senang dijilat. Karena itu kalau saudara kaya dan / atau berkedudukan tinggi, introspeksilah diri saudara sendiri dalam persoalan ini.

Kalau saudara menganggap bahwa menjilat itu adalah salah, tetapi saudara senang dijilat, bukankah itu menunjukkan ketidak-konsekwenan saudara?

b)   Isi tuduhan (ay 5-8):

·        Ay 5a: ‘penyakit sampar’.

Kata Yunani yang dipakai adalah LOIMON, yang bisa berarti penyakit sampar, wabah, gangguan. Karena itu NIV menterjemahkan ‘trouble maker’ (= pembuat kekacauan).

Tuduhan seperti ini dilontarkan oleh Tertulus karena:

*        huru hara adalah sesuatu yang paling dibenci oleh pemerintahan Romawi (bdk. 19:40).

*        fakta memamg menunjukkan bahwa dimanapun Paulus berada, di situ ada kekacauan. Tetapi sebetulnya Paulus tidak menim­bulkan kekacauan itu. Ia hanya memberitakan Injil / Firman Tuhan. Orang-orang yang menolak pemberitaannya itulah yang membuat kekacauan.

Penerapan:

Kalau saudara rajin memberitakan Injil / Firman Tuhan atau rajin menegakkan kebenaran dan karena itu lalu saudara disebut ‘trouble maker’ / ‘pembuat kekacauan’, maka janganlah malu karena hal itu! Ingat bahwa Yesus sendiri dianggap gila, kerasukan setan dsb!

·        Ay 5b: ‘tokoh dari sekte Nasrani’.

*        Nasrani berasal dari kata ‘Nazaret’, yang merupakan nama yang hina (bdk. Yoh 1:45-46).

Orang-orang Yahudi tidak mau menggunakan istilah Christian (= orang kristen), karena ini berarti ‘pengikut Kristus / Me­sias’ (Ingat bahwa mereka tidak mengakui Yesus sebagai Kristus / Mesias). Karena itu mereka menggunakan sebutan ‘orang Nasrani’, yang jelas mengandung suatu penghinaan.

*        Kata ‘sekte’ berasal dari kata Yunani HAIRESIS, yang sebenar­nya tidak mempunyai konotasi / arti yang negatif. Artinya adalah ‘aliran’ (bdk. 5:17 15:5 26:5).

·        Ay 6a: ‘melanggar kekudusan Bait Allah’.

Tentang ini sudah kita pelajari dalam 21:27-29.

·        Ay 6b-8a: NIV meletakkan bagian ini di footnote karena ada manuscript-manuscript yang tidak mempunyai bagian ini sehingga bagian ini diragukan keasliannya.

Kalau bagian ini memang benar, maka ay 6b-7 jelas merupakan suatu dusta karena Lisias mengambil Paulus dari tangan mereka bukan pada waktu mereka sedang menghakimi Paulus, tetapi pada waktu mereka sedang berusaha membunuh Paulus (bdk. 21:31-32).

3)   Para saksi: mereka membenarkan tuduhan Tertulus (ay 9).

II) Pembelaan Paulus (ay 10-21).

1)   Ay 10a: Paulus diberi kesempatan untuk membela diri.

Feliks mempunyai suatu hal yang baik, yaitu: dalam menangani / mengadili suatu pertikaian, ia selalu mendengar dari kedua pihak. Waktu ia membaca surat dari kepala pasukan Lisias, ia tidak mau memutuskan sebelum ia mendengar dari para pendakwa (23:35). Sekarang setelah mendengar dakwaan dari para pendakwa, ia mau mendengar pembelaan dari Paulus. Hal seperti ini memang merupakan tradisi orang-orang Romawi (bdk. 25:16).

Penerapan:

Ini harus ditiru bukan hanya dalam pengadilan biasa, tetapi juga dalam:

·        pengadilan gereja.

Betul-betul menyedihkan kalau ada gereja memecat seorang pegawai, apalagi hamba Tuhan, tanpa pengadilan / kesempatan membela diri bagi orang yang dituduh. Gereja seperti ini lebih brengsek dari orang kafir seperti Feliks!

·        ‘pengadilan’ dalam hidup sehari-hari.

Kalau saudara menuduh / menyalahkan seseorang (anak, pegawai, pembantu) maulah mendengar pembelaan diri yang mereka lakukan sebelum saudara mengambil tindakan untuk menghukum!

2)   Ay 10b: ini pendahuluan dari pembelaan diri Paulus.

Berbeda dengan pendahuluan Tertulus yang begitu menjilat dan munafik, pendahuluan Paulus sama sekali tidak memberikan ‘jilatan’ apapun!

Apakah saudara bersikap / berbicara seperti Paulus atau seperti Tertulus?

3)   Isi pembelaan.

a)   Ia datang di Yerusalem tidak lebih dari 12 hari yang lalu (ay 11).

Tetapi:

·        21:27 - 7 hari.

·        22:30 - keesokan harinya.

·        23:11 - pada malam harinya.

·        23:12 - setelah hari siang (NIV: the next morning).

·        23:32 - keesokan harinya.

·        24:1 - lima hari kemudian.

Semua ini jelas lebih dari 12 hari. Karena itu harus disimpulkan bahwa 12 hari yang dimaksudkan oleh Paulus tidak mencakup 5 hari selama ia ada di Kaisarea. Karena tujuannya menyebutkan 12 hari itu memang hanya menunjuk­kan bahwa ia ada di Yerusalem hanya dalam waktu yang singkat sehingga tidak mungkin melakukan tuduhan seperti dalam ay 5.

b)   Ia pergi ke Yerusalem dengan tujuan untuk berbakti (ay 11b).

Ini untuk menentang tuduhan dalam ay 6 yaitu melanggar kekudusan Bait Allah.

c)   Ia tidak pernah bertengkar dengan siapapun dan ia juga tidak pernah membuat keributan (ay 12).

d)   Ia mengatakan bahwa tuduhan mereka tidak punya bukti (ay 13).

Ini menentang kata-kata Tertulus dalam ay 8-9.

e)   Ia tidak malu mengakui dirinya sebagai penganut sekte Nasrani (ay 14a).

f)    Dalam ay 14 Paulus menyebutkan tentang ‘Allah nenek moyang’ dan juga ‘hukum Taurat dan kitab nabi-nabi’ untuk menunjukkan bahwa menjadi kristen tidak berarti menentang Musa, nabi-nabi, ataupun agama dari Abraham, Ishak dan Yakub, karena kekristenan memang sejalan dengan semua itu.

Secara tidak langsung ini menunjukkan bahwa Yudaisme yang dianut oleh tokoh-tokoh Yahudi itulah yang menyimpang!

g)   Ia lagi-lagi menyebutkan tentang kepercayaannya pada kebangkitan orang mati (ay 15 bdk. ay 21).

h)   Ia mengaku bahwa ia selalu berusaha untuk hidup dengan hati nurani yang murni di hadapan Allah dan manusia (ay 16).

i)    Dalam ay 17 Paulus menunjukkan tujuan yang lain (selain berbak­ti - bdk. ay 11b) untuk datang ke Yerusalem, yaitu untuk memberi­kan pemberian dan persembahan. Kata ‘pemberian’ diterjemahkan ‘alms’ (= sedekah) oleh NASB dan ‘gifts to the poor’ (= pembe­rian kepada orang miskin) oleh NIV. Bdk. Ro 15:25-31  1Kor 16:1-4  2Kor 8-9. Dengan tujuan seperti itu, jelas ia tidak mungkin datang membuat kekacauan ataupun melanggar kekudusan Bait Allah seperti yang dituduhkan dalam ay 5-6.

j)    Ay 18-20:

·        Ay 18-19: Paulus mengatakan bahwa saksi yang sebetulnya ternyata tidak hadir di sini.

·        Ay 20: Paulus mengatakan bahwa mereka yang sekarang ini menuduhnya, sebetulnya tidak tahu apa-apa.

III) Sikap Feliks (ay 22-27).

1)   Ay 22: ada 3 penafsiran tentang bagian ini:

a)   Sebelum sidang Feliks memang sudah lebih tahu tentang kekristenan dibandingkan dengan orang-orang Yahudi itu.

Kalau ini benar, dari mana ia mengenal kekristenan? Jelas dari orang-orang Kristen di Kaisarea, seperti:

·        Kornelius (10:1).

·        Filipus (21:8-9).

b)   Ia menjadi lebih tahu tentang kekristenan, khususnya tentang hubungan kekristenan dengan Yudaisme, karena penjelasan Paulus dalam sidang ini.

c)   Ia menunda sampai ia mendapat pengertian yang lebih baik tentang kekristenan.

Yang jelas, ia seharusnya tahu kalau Paulus yang benar, tetapi ia tidak mau menentang orang-orang Yahudi itu dengan jalan membebaskan Paulus. Karena itu maka ia lalu menangguhkan perkara itu. Tentang kepala pasukan Lisias, itu cuma alasan belaka, karena Lisias ternyata tidak pernah muncul.

2)   Ay 23: ia menyuruh menahan Paulus, tetapi dengan tahanan ringan dimana sahabat-sahabat Paulus diijinkan untuk melayani Paulus.

Tentu bukan tanpa maksud ia memberikan kemurahan kepada Paulus. Nanti kita akan melihat maksudnya!

Penerapan:

Apakah saudara juga hanya bermurah hati kalau saudara punya maksud tertentu?

3)   Ay 24-25:

a)   Drusila adalah anak Herodes Agripa I (ini adalah Herodes yang mati dalam Kis 12:23). Sedang Agripa dalam Kis 23:13 adalah Herodes Agripa II, yaitu anak dari Herodes Agripa I, atau saudara dari Drusila.

 

b)   Mula-mula Drusila bertunangan dengan Epiphanes, anak dari raja Antiokhus, dengan syarat bahwa tunangannya itu harus masuk agama Yahudi. Tetapi Epiphanes ternyata ingkar janji sehingga pertunangan itu putus. Lalu Agripa II, saudara Drusila, menikahkan Drusila dengan raja Azizus dari Emesa. Tetapi Feliks lalu membujuk / merayu Drusila, dan dengan pertolongan seorang ahli sihir, ia berhasil mendapatkan Drusi­la sebagai istrinya.

c)   Feliks memanggil Paulus, mungkin dengan harapan bahwa Paulus akan memberitakan hal yang enak-enak bagi dia! Tetapi Paulus memberitakan Injil, dimana ia berbicara tentang kebenaran, penguasaan diri dan penghakiman, sehingga Feliks bukannya menjadi senang tetapi bahkan menjadi takut, lalu berhenti mendengar Paulus.

Ada beberapa hal yang perlu kita soroti dari peristiwa ini:

·        Paulus ‘terbelenggu’ (= orang tahanan), tetapi hebatnya ia tetap memberitakan Injil (bdk. 2Tim 2:9). Kita seringkali kebalikan dari Paulus: kita adalah orang bebas / tidak terbelenggu, tetapi Firman Allah dalam diri kita terbelenggu karena kita tidak memberitakan Injil! Maukah saudara menjadi seperti Paulus, yang terus memberitakan Injil dalam segala sikon?

·        Berita Injil yang Paulus beritakan ternyata menjadikan Feliks takut!

Penerapan:

Kalau saudara memberitakan Injil apakah saudara hanya memberitakan yang enak-enak saja? Atau saudara juga berbicara tentang murka Allah, keadilan Allah, neraka dsb?

·        Feliks takut, lalu berhenti mendengar.

Jangan tiru apa yang dilakukan Feliks di sini! Kalau Firman Allah membuat saudara takut, maka tanggapan yang benar bukannya berhenti mendengar, tetapi bertobat dan datang kepada Kristus!

4)   Ay 26: ia mengharapkan uang dari Paulus.

Tetapi Paulus bukan orang kaya. Bagaimana Feliks bisa mengharap­kan uang dari dia?

·        mungkin uang yang sedianya akan diberikan kepada jemaat miskin di Yerusalem (bdk. ay 17), belum diberikan oleh Paulus.

·        mungkin dari teman-teman Paulus, yang diijinkan oleh Feliks untuk mengunjungi dan melayani Paulus. Sekarang kita tahu mengapa Feliks memberikan tahanan ringan kepada Paulus (bdk. ay 23)

5)   Ay 27:

a)   Tindakan menahan Paulus ia lakukan bukan karena ia menganggap bahwa itu adalah tindakan yang benar. Ia melakukan tindakan ini karena perhitungan untung rugi!

b)   Feliks dipanggil oleh Kaisar di Roma untuk mempertanggung jawabkan kekejaman yang ia lakukan. Ia hampir saja dijatuhi hukuman mati, tetapi akhirnya lolos karena pertolongan Pallas, saudaranya. Tetapi Ironside mengatakan bahwa akhirnya Feliks mati bunuh diri.

Penutup:

Dalam diri Feliks kita melihat orang yang sekalipun tahu tentang kebenaran, tetapi tidak mau tunduk pada kebenaran itu! Ia juga tidak mau percaya kepada Yesus yang adalah kebenaran itu, sekalipun ia sudah mendengarnya dari Paulus. Akhirnya ia binasa!

Bagaimana dengan saudara? Sudahkah saudara datang dan percaya kepada Yesus yang adalah kebenaran itu? Dan apakah dalam hidup saudara, saudara selalu berusaha hidup sesuai dengan kebenaran yang saudara ketahui?

-AMIN-

 

Author : Pdt Budi Asali,M.Div

e-mail : [email protected]

e-mail us at [email protected]
Base URL  http://www.golgothaministry.org